RENUNGAN PENDIDIKAN DALAM SURAT AN-NAML`

Pada edisi ini saya ingin menyajikan bagian pertama dari renungan pendidikan dalam Surat al-Naml yang saya terjemahkan dari makalah Dr. Usman Qadri Makanisi. Selain itu saya memberi sebagian referensi dan sedikit ulasan sebagai penutup.

  1. Ilmu adalah kunci pembuka kebaikan

Allah swt telah memberi ilmu kepada Nabi Daud dan Nabi Sulaiman. Ilmu yang benar akan mengantarkan kepada maโ€™rifatullah yaitu maโ€™rifat yang menjadikan pemiliknya beriman kepada Allah, mengagungkannya, mencintainya, dan takut kepada-Nya. โ€œSesungguhnya yang takut kepada Allah dari hamba-Nya adalah para ulama.โ€ Barangsiapa tidak mengetahui kebenaran maka tidak mungkin ia bangga dengannya dan tidak mungkin menghargainya sesuai dengan kadar maqamnya.

Nabi Daud dan Sulaiman as tatkala dimuliakan oleh Allah dengan kenabian dan diunggulkan atas selainnya (ูˆูŽู„ูŽู‚ูŽุฏู’ ุขุชูŽูŠู’ู†ูŽุง ุฏูŽุงูˆููˆู’ุฏูŽ ูˆูŽุณูู„ูŽูŠู’ู…ูŽุงู†ูŽ ุนูู„ู’ู…ุงู‹), maka mereka berdua mengakui karunia Allah dan memuji-mujinya atas hal tersebut: โ€œูˆูŽู‚ูŽุงู„ูŽุง ุงูŽู„ู’ุญูŽู…ู’ุฏู ู„ูู„ู‘ูŽู‡ู ุงู„ู‘ูŽุฐููŠู’ ููŽุถู‘ูŽู„ูŽู†ูŽุง ุนูŽู„ูŽู‰ ูƒูŽุซููŠู’ุฑู ู…ูู†ู’ ุนูุจูŽุงุฏูู‡ู ุงู„ู’ู…ูุคู’ู…ูู†ููŠู’ู†ูŽโ€.

Ilmu adalah kemuliaan, kedudukannya sangat terhormat dan para pengembannya berada di depan. Maka ilmu adalah termasuk nikmat yang paling agung dan anugerah paling berharga. Barangsiapa diberi ilmu maka dia memimpin hamba-hamba Allah yang mukmin.

Sangat jauh beda antara orang alim dan orang jahil. Orang jahil berjalan tidak tahu arah di malam gelap gulita, sementara orang alim berjalan dalam sinaran ilmu yang terang di jalan hidayah. Allah menyatakan:

ู‚ูู„ู’ ู‡ูŽู„ู’ ูŠูŽุณู’ุชูŽูˆููŠ ุงู„ู‘ูŽุฐููŠู†ูŽ ูŠูŽุนู’ู„ูŽู…ููˆู†ูŽ ูˆูŽุงู„ู‘ูŽุฐููŠู†ูŽ ู„ุง ูŠูŽุนู’ู„ูŽู…ููˆู†ูŽ ุฅูู†ู‘ูŽู…ุง ูŠูŽุชูŽุฐูŽูƒู‘ูŽุฑู ุฃููˆู„ููˆุง ุงู„ู’ุฃูŽู„ู’ุจุงุจู (ุงู„ุฒู…ุฑ: 9)

ู‚ูู„ู’ ู‡ูŽู„ู’ ูŠูŽุณู’ุชูŽูˆููŠ ุงู„ู’ุฃูŽุนู’ู…ูŽู‰ ูˆูŽุงู„ู’ุจูŽุตููŠุฑู ุฃูŽููŽู„ูŽุง ุชูŽุชูŽููŽูƒู‘ูŽุฑููˆู†ูŽ (ุงู„ุฃู†ุนุงู…: 50)

Seorang penyair memotivasi untuk mencari ilmu dengan mengatakan:

ุชูŽุนูŽู„ูŽู‘ู…ู’ุŒ ููŽู„ูŽูŠู’ุณูŽ ุงู„ู’ู…ูŽุฑู’ุกู ูŠููˆู’ู„ูŽุฏู ุนูŽุงู„ูู…ุงู‹ * ูˆูŽู„ูŽูŠู’ุณูŽ ุณูŽู€ูˆูŽุงุกู‹ ุนูŽุงู„ูู€ู…ูŒ ูˆูŽุฌูŽู‡ุซู€ู’ูˆู„ู

โ€œBelajarlah, karena seseorang itu tidak dilahirkan dalam keadaan alim, dan tidaklah sama orang alim dan orang jahil.โ€

  1. Menceritakan nikmat

Dua orang Nabi (Nabi Daud dan Nabi Sulaiman) yang mulia as telah diberi ilmu untuk mengerti bahasa burung oleh Allah1. Sulaiman as berkata:

ูŠุง ุฃูŽูŠู‘ูู‡ูŽุง ุงู„ู†ู‘ูŽุงุณู ุนูู„ู‘ูู…ู’ู†ุง ู…ูŽู†ู’ุทูู‚ูŽ ุงู„ุทู‘ูŽูŠู’ุฑู ูˆูŽุฃููˆุชููŠู†ุง ู…ูู†ู’ ูƒูู„ู‘ู ุดูŽูŠู’ุกู ุฅูู†ู‘ูŽ ู‡ูŽุฐูŽุง ู„ูŽู‡ููˆูŽ ุงู„ู’ููŽุถู’ู„ู ุงู„ู’ู…ูุจููŠู†ู (ุงู„ู†ู…ู„: 16)

Allah berfirman kepada Nabi Muhammad saw tentang wajibnya tahadduts binniโ€™mah (menceritakan nikmat):

ูˆูŽุฃูŽู…ู‘ูŽุง ุจูู†ูุนู’ู…ูŽุฉู ุฑูŽุจู‘ููƒูŽ ููŽุญูŽุฏู‘ูุซู’ (ุงู„ุถุญู‰: 11)

Menceritakan nikmat yang dimaksud di sini bukan dengan membanggakan dan menyombongkan, melainkan dengan amal shalih, dengan melayani masyarakat, dengan begadang malam, demi kenyamanan mereka, serta dengan mengakui karunia Allah melalui amal dan ucapan. Sesungguhnya membantu orang lain dan memenuhi hajat mereka serta berupaya untuk itu termasuk menceritakan nikmat.

Tidak seorang pun sampai kepada apa yang dicapai oleh kerajaan Sulaiman, sebab Allah menundukkan untuknya manusia, jin, burung dan hewan buas. Dia diberi apa yang belum pernah diberikan kepada seorang pun di dunia ini.

Imam al-Qurthubi berkata dalam menafsiri ayat ini:

ูˆูŽู‚ุงู„ูŽ ูŠุง ุฃูŽูŠู‘ูู‡ูŽุง ุงู„ู†ู‘ูŽุงุณู ุนูู„ู‘ูู…ู’ู†ุง ู…ูŽู†ู’ุทูู‚ูŽ ุงู„ุทู‘ูŽูŠู’ุฑู ูˆูŽุฃููˆุชููŠู†ุง ู…ูู†ู’ ูƒูู„ู‘ู ุดูŽูŠู’ุกู ุฅูู†ู‘ูŽ ู‡ูŽุฐูŽุง ู„ูŽู‡ููˆูŽ ุงู„ู’ููŽุถู’ู„ู ุงู„ู’ู…ูุจููŠู†ู (16) ุงู„ู†ู…ู„

Maksudnya, Sulaiman berkata kepada Bani Israil dalam rangka mensyukuri nikmat-nikmat Allah: โ€œุนูู„ู‘ูู…ู’ู†ุง ู…ูŽู†ู’ุทูู‚ูŽ ุงู„ุทู‘ูŽูŠู’ุฑูโ€. Allah telah memberikan anugerah kepada kami berupa apa yang kami warisi dari Daud yaitu ilmu, kenabian, maโ€™rifat, dan khilafah di bumi, yaitu dari suara-suara burung kita difahamkan kepada makna-makna yang terkandung dalam dirinya.

Muqatil berkata:

โ€œSuatu hari Sulaiman duduk, tiba-tiba lewatlah seekor burung yang terbang mengitarinya, maka dia berkata kepada orang-orang di majlisnya: โ€œApakah kalian tahu apa yang dikatakan oleh burung ini?โ€ Sesungguhnya dia berkata kepada saya:

ุงูŽู„ุณู‘ูŽู„ูŽุงู…ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ูƒูŽ ุฃูŽูŠู‘ูู‡ูŽุง ุงู„ู’ู…ูŽู„ููƒู ุงูŽู„ู’ู…ูุณูŽู„ู‘ูุทู ูˆูŽุงู„ู†ู‘ูŽุจููŠู‘ู ู„ูุจูŽู†ููŠ ุฅูุณู’ุฑูŽุงุฆููŠู’ู„ูŽ! ุฃูŽุนู’ุทูŽุงูƒูŽ ุงู„ู„ู‡ู ุงู„ู’ูƒูŽุฑูŽุงู…ูŽุฉูŽุŒ ูˆูŽุฃูŽุธู’ู‡ูŽุฑูŽูƒูŽ ุนูŽู„ูŽู‰ ุนูŽุฏููˆู‘ููƒูŽุŒ ุฅูู†ู‘ููŠ ู…ูู†ู’ุทูŽู„ูู‚ูŒ ุฅูู„ูŽู‰ ุฃูŽูู’ุฑูŽุงุฎููŠ ุซูู…ู‘ูŽ ุฃูŽู…ูุฑู‘ู ุจููƒูŽ ุงู„ุซู‘ูŽุงู†ููŠูŽุฉูŽ.

โ€˜Semoga keselatmatan untuk Anda wahai paduka Raja yang berkuasa, juga seorang Nabi untuk Bani Israel! Allah telah memberi Anda kemuliaan, dan telah memenangkan Anda atas musuh Anda. Saya sedang menuju kepada anak-anak saya, kemudian saya akan kembali lagi melewati Anda.โ€™

Kata Nabi Sulaiman: โ€œSungguh burung itu akan kembali lagi kepada kita.โ€

Kemudian burung itu pun datang kembali untuk kedua kalinya lalu berkata:

ุงูŽู„ุณู‘ูŽู„ูŽุงู…ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ูƒูŽ ุฃูŽูŠู‘ูู‡ูŽุง ุงู„ู’ู…ูŽู„ููƒู ุงู„ู’ู…ูุณูŽู„ู‘ูุทูุŒ ุฅูู†ู’ ุดูุฆู’ุชูŽ ุฃูŽู†ู’ ุชูŽุฃู’ุฐูŽู†ูŽ ู„ููŠ ูƒูŽูŠู’ู…ูŽุง ุฃูŽูƒู’ุชูŽุณูุจู ุนูŽู„ูŽู‰ ุฃูŽูู’ุฑูŽุงุฎููŠ ุญูŽุชู‘ูŽู‰ ูŠูŽุดู’ุจูŽุนููˆู’ุง ุซูู…ู‘ูŽ ุขุชููŠู’ูƒูŽ ููŽุงูู’ุนูŽู„ู’ ุจููŠู’ ู…ูŽุง ุดูุฆู’ุชูŽ

โ€œSemoga keselamatan senantiasa atasmu wahai Paduka Raja yang berkuasa. Jika Anda mau Anda bisa mengizinkan saya untuk mencari makan bagi anak-anak saya hingga mereka kenyang kemudian saya datang lagi kepada Anda. Silahkan Anda memerintahkan saya apa yang Anda mau.โ€

Lalu Sulaiman menceritakan hal itu kepada mereka, lalu Sulaiman mengizinkannya, maka burung itu pun pergi.

Farqad al-Sabakhi berkata: Sulaiman berjalan bertemu dengan burung Bulbul yang bertengger di atas pohon, sambil menggerakkan kepalanya dan membelokkan ekornya, maka Dia berkata kepada para sahabatnya: Tahukan kalian apa yang dikatakan oleh Bulbul ini? Mereka berkata: Tidak wahai Nabiyallah. Sulaiman berkata: dia berkata:

ุฃูŽูƒูŽู„ู’ุชู ู†ูุตู’ููŽ ุชูŽู…ู’ุฑูŽุฉู ููŽุนูŽู„ูŽู‰ ุงู„ุฏู‘ูู†ู’ูŠูŽุง ุงู„ู’ุนูŽููŽุงุกู.2

โ€œSaya makan separuh dari satu biji buah, semoga dunia ini terus tumbuh dan berkembang.3

Sulaiman ketemu Hud-hud di atas pohon, sementara di pohon itu ada perangkap (jebakan) yang dipasang oleh anak kecil, maka Sulaiman berkata kepadanya: โ€œHati-hati wahai Hud-hud!โ€ Lalu Hudhud menjawab: โ€œWahai Nabiyallah, ini anak kecil tidak punya akal, saya akan meledeknya.โ€ Kemudian Sulaiman kembali, ternyata didapatinya burung Hud-hud sudah masuk dalam perangkap anak kecil itu, dan dia sudah memegangnya, maka Sulaiman berkata: โ€œHud-hud, apa ini?!โ€ Hud-hud berkata: โ€œSaya tidak melihatnya hingga saya terperangkap wahai Nabiyallah!โ€ Nabi Sulaiman berkata: โ€œCelaka kamu ini! Kamu melihat air yang ada di bumi, tidak melihat perangkap?!โ€ Maka dia menjawab:

ูŠูŽุง ู†ูŽุจููŠู‘ูŽ ุงู„ู„ู‡ู ุฅูุฐูŽุง ู†ูŽุฒูŽู„ูŽ ุงู„ู’ู‚ูŽุถูŽุงุกู ุน

Leave a Reply